banner 728x250

Kota Bandarlampung Darurat Banjir, Ini Saran Ketua DPRD Wiyadi Ke-Pemkot

  • Share
banner 468x60

BANDARLAMPUNG– Sejak kemarin sore Kota Bandar Lampung dilanda kebanjiran. Banyak daerah di kota ini yang terendam banjir. Jalan protokol juga tak bisa dilalui lantaran direndam banjir. Kendaraan terpaksa mengantre untuk melintas.

Menanggapi hal ini, Ketua DPRD Kota Bandar Lampung Wiyadi memberikan pendapatnya. Kepada wartalampung.id ia pagi ini ia memberikan masukan untuk antisipasi banjir ke depan.

banner 336x280

Pertama, kata kader PDI Perjuangan itu, banjir terjadi karena Bandar Lampung kurang ruang terbuka hijau. Ruang terbuka hijau memungkinkan air bisa diserap dengan baik sehingga tidak menggenangi jalan dan rumah warga.

Wiyadi mengakui, ruang terbuka hijau di Bandar Lampung sangat kurang. Selain itu, pon kedua, Wiyadi berpendapat supaya Pemerintah Kota konsisten dalam memberikan izin bangunan untuk daerah di tepian sungai. Ia menuturkan, kini banyak bangunan yang menyebabkan garis sempadan sungai tidak ideal.

Baca Juga  Ditjen Dukcapil Dorong Bandarlampung Terapkan SIAK Terpusat 

Adanya penyempitan membuat badan sungai tak mampu menampung luapan air ketika hujan deras. Poin ketiga, Wiyadi berujar, dalam memberikan izin perumahan, Pemerintah Kota juga mesti konsisten.

Pemkot tidak hanya memberikan analisis mengenai dampak lingkungan (amdal) bagi perumahan itu saja, tetapi memperhatikan imbas dari aliran airnya. “Jangan sampai amdal perumahan ada tetapi aliran air buangannya malah menjadi masalah di tempat lain,” kata dia.

Wiyadi juga berpendapat agar setiap perumahan mempunyai embung. Dengan demikian, jika debit air besar kala hujan deras, tidak langsung mengalir ke saluran pembuangan warga atau perumahan yang rata-rata tidak begitu besar. (*/ron)

banner 336x280
banner 120x600
  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *